Thursday, November 7, 2013

Inilah Para Wali (lebih dari Sembilan) Penyebar Islam di Jawa




Wali Songo atau Sembilan Wali merupakan guru Sufi yang menyebarkan Islam di tanah Jawa. Mereka dipercaya memiliki daya batin yang lebih daripada orang kebanyakan sehingga seringkali muncul kisah atau mitos mengenai mereka. Asal-usul wali ini tidak selalu jelas dan banyak yang meyakini, wali-wali tidak hanya berjumlah sembilan. Namun penjelasan yang paling mungkin adalah, ada sebuah dewan longgar sembilan tokoh agama , dan bahwa bila anggota yang lebih tua pensiun atau meninggal , anggota baru akan menggantikannya .

Peran paras wali ini sangat besar terutama menghubungkan dinasti-dinasti yang ada di Pulau Jawa. Mereka berhubungan dengan Sultan Yogya dan Surakarta, penguasa Mataram, sampai Majapahit. Mereka sangat populer karena dalam menyebarkan Islam mampu mengadaptasi seni tua dan tradisi dengan realitas Islam yang baru .

Sunan Gunungjati atau Kalijogo adalah tokoh penting yang membantu menciptakan Java - dan Indonesia - yang kita kenal sekarang .

Sebagian besar dari Walisongo menyebarkan Islam pada akhir 1400-an sampai pertengahan 1500-an. Berikut ini sejarah singkat mereka:

Sunan Gunungjati

Sunan Gunungjati menyebarkan Islam di Demak dan Banten , dan merupakan pendiri Cirebon. Banyak cerita mengatakan bahwa Gunungjati berasal dari Pasai, Aceh , yang lain mengatakan bahwa ia dari Pajajaran di Jawa Barat . Ia menikah dengan adik Sultan Trenggono Demak , dan memimpin ekspedisi militer untuk melawan Demak Banten ( yang masih Hindu pada waktu itu ) . Sebagai " Fatahillah " ia mengalahkan Portugis ketika bangsa itu mencoba untuk mengambil Sunda Kelapa ( sekarang Jakarta ) pada tahun 1527 .

Kisah Sunan Gunung Jati telah ada sejak 1470s dan 1480s , di bawah nama " Hidayatullah ". Tahun 1520-an aktif menyebarkan Islam , dan menyebut dirinya dengan nama " Fatahillah " . Tahun 1480s dipercaya ia menjadi cucu raja Pajajaran , dalam tahun 1520- an, ia berjuang Portugis di dekat Jakarta . Beberapa cerita mengatakan bahwa dia meninggal pada tahun 1568 , saat usianya 120 tahun. Namun beberapa ahli meragukan dan berpikir mungkin ada lebih dari satu Gunungjati .

Sunan Kudus
Disebut pula Ja'far Shadiq , pendiri Kudus , dan dipercayai berasal wayang golek. Ia mendirikan masjid di Kudus konon menggunakan pintu dari istana Majapahit. Ia menggantikan ayahnya , Sunan Ngudung yang wafat tahun 1550.

Sunan Kudus juga disebut Ja'far Shadiq , Ja'far atau as-Sadiq , yang juga merupakan nama seorang tokoh agama yang terkenal di Iran. Di Kota Kudus sendiri, ada sebuah acara yang disebut Buka Luwur. Warga mengganti tirai di sekitar makam Sunan Kudus. Acara ini diadakan pada tanggal 10 Muharram dalam kalender Islam - pada hari yang sama dimana Muslim Syiah mengingat kesyahidan Husain. Mungkin ini adalah pengingat waktu ketika wisatawan dari Iran dan India sering melakukan perjalanan ke pantai utara Jawa.

Sunan Giri
Disebut juga Raden Paku. Ia belajar di Melaka , mendirikan sekolah-sekolah Islam di Gresik , meramalkan kebangkitan Mataram , dan menyebarkan Islam sampai ke Lombok , Sulawesi , dan Maluku . Dia adalah seorang pendukung Islam ortodoks , dan menyetujui inovasi ( seperti " modernis " ulama Islam tahun 1800 dan 1900 ) . Sebuah cerita tradisional mengatakan bahwa ia anak dari seorang putri Hindu Blambangan dan Maulana Ishaq dari Melaka , yang pergi ke Blambangan untuk menyebarkan Islam . Sang putri dipaksa untuk meninggalkan dia dalam krisis dan sang putri terapung di laut dalam sebuah perahu kecil. Sang putri lantas diselamatkan oleh para pelaut . Sunan Giri kemudian menjadi murid Sunan Ampel , dan menikah dengan putri Sunan Ampel .

Sunan Giri II ( atau Sunan Delem )

Pangeran Sarif: murid Sunan Giri yang bekerja untuk menyebarkan Islam buat orang-orang Madura .

Sunan Prapen

Sunan Kalijogo
Disebut pula Raden Sahid. Ia menyebarkan Islan di Demak , murid Sunan Bonang mahasiswa , penasehat Senopati, ayah Sunan Muria . Sunan Kalijogo menghidupkan prosesi Grebeg , menambahkan perbendaharaan cerita Islam terhadap wayang kulit, dan mempromosikan penggunaan ritual tradisional dalam konteks Islam yang baru.

Tahun keterlibatan Sunan Kalijogo dalam pembangunan Masjid Demak ada beberapa versi. Ada yang menyebut tahun 1490an, ada pula yang mengatakan dia aktif pertengahan 1500-an .

Sunan Bonang

Merupakan putra Sunan Ampel. Ia menulis sebuah buku populer tentang teologi dan perilaku yang baik bagi umat Islam . Saat masih muda ia belajar dengan Sunan Giri di Melaka . Dia membantu membangun masjid besar di Demak . Sunan Bonang, menurut kisah adalah Sunan yang mengislamkan Sunan Kalijogo. Ia dimakamkan di Tuban .

Sunan Muria
Dikenal sebagai Raden Umar Said. Ia merupakan putra Kalijogo, yang kelak menjadi nama sebuah gunung. Ia menggunakan gamelan dan teater untuk membantu mempromosikan misinya . Dia lebih suka bekerja dengan orang-orang biasa di desa-desa terpencil .

Sunan Maulana Malik Ibrahim
Nama lainnya adalah Syeikh Maghribi. Dia seorang Arab yang tiba di Jawa pada 1404 dan bekerja di Gresik dan Leran sampai kematiannya pada tahun 1419 . Dia mendirikan sekolah Islam atau pesantren pertama di Jawa dan merupakan sepupu Sunan Ampel. Ia menyebarkan Islam sebelum wali songo lain sehingga dianggap pelopor di bidang penyebaran Islam di tanah Jawa .

Sunan Ampel
Disebut juga Raden Rakhmat menyebarkan Islam di Surabaya dan Jawa Timur. Sunan Ampel adalah pemimpin Walisongo . Dia keponakan Raja Majapahit , dan sepupu Raden Patah , Sultan Demak pertama . Dia sebenarnya lahir di Champa , kerajaan Islam di Vietnam. Sunan Bonang dan Sunan Drajad adalah putranya . Sunan Giri tinggal bersamanya.

Sunan Drajad
Merupakan putra Sunan Ampel . Dia membangun masjid di Paciran ( utara Surabaya ) pada 1502 , dan dikenal lewat karya-karya sosial dan amal . Dia juga mempromosikan penggunaan gamelan .

Sunan Sendang
Bekerja di Paciran sampai 1585.

Sunan Ngudung
Dikenal sebagai pengulu Rahmatullah yang menyebarkan Islam di Matahun , dan meninggal dalam pertempuran melawan sisa-sisa Hindu Majapahit pada tahun 1513 . Ia adalah ayah dari Sunan Kudus .

Raden Hamzah ( atau Sunan Lamongan ) yang melakukan pekerjaannya di Lamongan .

Maulana Ibrahim Asmoro
Merupakan ayah dari Sunan Ampel . Ia dimakamkan di dekat Palang Tuban . Dia menikah dengan seorang putri dari Champa , yang sekarang Vietnam , dan mungkin berasal dari Asia Tengah .

Sunan Bayat
Menjalankan karya di sekitar Tembayat , dekat Yogya . Dia murid Sunan Kalijogo .

Sunan Bejagung
Menjalankan karyanya di dekat Tuban .

Syekh Sitti Jenar
Disebut juga Syekh Lemah Abang, dijatuhi hukuman mati karena keyakinan yang dianggap oleh beberapa orang sesat .

Raden Patah
Ia merupakan pendiri Demak yang kadang-kadang termasuk dalam daftar Sunan . Raden Patah adalah putra Kertanegara dengan putri Cina , dan dibesarkan oleh Aria Damar , saudara tirinya , yang telah dikirim untuk mengawasi Palembang dengan gelar Adipati. Dia berhubungan erat dengan Sunan Ampel sebelum melanjutkan ke kota dan menyusun kekuatan di Demak . Raden Patah termasuk keturunan raja-raja Jawa kuno (seperti Airlangga atau Hayam Wuruk ) , Sultan Mataram (seperti Agung ) , dan Sultan Yogya dan Susuhunan Surakarta .

Sunan Kuning
Disebut Susuhunan Mataram oleh pemberontak pada 1742 , melakukan karya di Semarang ) .


sumber
 

No comments:

Post a Comment